Bandung - Ahli dan peneliti gempa dari Teknik Sipil Institut Teknologi Bandung (ITB) Prof. Mashyur Irsyam mengatakan gejalalikuifikasi pada tanah bisa diketahui. Menurutnya, kejadian likuifaksi bisa diprediksi dengan skenario gempa. Selain itu, juga ada solusi mengatasi likuifaksi untuk bangunan. Likuifaksi, kata Mashyur, adalah fenomena alam yang umum terjadi setelah gempa. Beberapa catatan kejadian likuifaksi, seperti di Maumere 1992, Padang 2007, Pidie, Lombok, dan yang terbaru di Palu. "Ada mekanikanya bisa dijelaskan," ujarnya di kampus ITB, Senin, 8 Oktober 2018.

Menurut pakar dan peneliti lain dari ITB dan Badan Geologi itu, likuifaksi umumnya ada dua jenis. Jenis pertama yang tanahnya sangat berpasir, bisa membuat tanah seperti bubur lumpur akibat terobosan air dalam tanah yang terguncang oleh gempa kuat. Contoh kasusnya di Palu yang membenamkan perumahan, serta di lokasi lain yang memindahkan posisi rumah. Jenis kedua pada tanah berpasir yang lebih keras, di mana dari retakan tanah keluar air dan pasir. Sumur pun bisa terisi oleh pasir. Contoh jenis ini misalnya saat terjadi Gempa Lombok. Menurut Mashyur, penentu likuifaksi adalah besaran tegangan geser yang proporsional dengan massa dikalikan percepatan gempa. 

"Jadi sangat tergantung nilai percepatan kemudian penggoyangnya dan kekuatan tanah, kita bisa perkirakan bisa terjadi atau tidak," katanya.

Cara mengatasi potensi likuifaksi telah dilakukannya pada sejumlah bangunan, misalnya Bandara Ngurah Rai Bali dan untuk Bandara di Kulon Progo. "Caranya dengan membuat padat tanah yang berpasir," ujarnya. Setelah bisa diperkirakan dan diketahui caranya, kata Mashyur, tinggal dihitung biayanya apakah impas atau tidak.